Generalvekalat.org

Virus Corona Ngamuk Lagi, Ingat Lagi Cara Agar Tidak Tertular

Virus Corona Ngamuk Lagi, Ingat Lagi Cara Agar Tidak Tertular

Generalvekalat.org – Kasus Covid-19 di Indonesia yang diduga disebabkan oleh varian omicron kembali melonjak.

Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin mengatakan bahwa di Indonesia persentase sebaran kedua subvarian ini mencapai 80 persen. Bahkan angka sebaran di DKI Jakarta mencapai 100 persen.

Dikutip dari situs kemkes.go.id, dr. Mohammad Syahril, Sp.P, MPH selaku Juru Bicara Kementerian Kesehatan RI menyampaikan bahwa subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 memiliki kemungkinan menyebar lebih cepat dibandingkan subvarian omicron sebelumnya, yaitu BA.1 dan BA.2. Masyarakat diharapkan mewaspadai adanya immune escape, yaitu kondisi di mana imunitas seseorang memiliki kemungkinan lolos dari perlindungan kekebalan akibat dari paparan atau infeksi varian Omicron.

Hal lain yang dapat memperluas transmisi subvarian ini adalah penerapan prokes yang semakin longgar dan kian banyaknya perhelatan yang mengundang berkumpulnya khalayak dalam jumlah masal.

Baca Juga:
Masyarakat Indonesia Diimbau Perkuat Protokol Kesehatan guna Antisipasi Subvarian Omicron

Nose Sanitizer. (Dok: Istimewa)

Lantas bagaimana cara agar tidak tertular subvarian BA.4 dan BA.5?

Sejumlah ahli telah memaparkan bahwa terpenting adalah mencegah virus ini masuk ke dalam tubuh dengan menjaga kebersihan tangan dan hidung yang merupakan pintu masuknya virus ke dalam tubuh, terutama paru-paru.

Kabar baiknya, kini ada teknologi yang dapat membunuh virus di rongga hidung, yakni Enovid nose sanitizer yang dikembangkan oleh Sanotize, perusahaan farmasi global asal Kanada. Enovid merupakan alat kesehatan portable yang mudah dibawa kemana-mana, sangat mampu melindungi diri dari berbagai virus di manapun dan kapanpun.

Nose sanitizer ini menghasilkan fresh nitric oxide yang ketika disemprotkan ke hidung akan bertindak sebagai penghalang dan pembunuh virus, pencegah inkubasi dan penyebaran virus ke paru-paru.

Dalam keterangannya, Direktur PT Laniros Dian Pharma, Elisabeth Paulus, yang mengimpor nose sanitizer tersebut mengatakan bahwa nose sanitizer itu telah lolos uji klinis fase 3 yang dilakukan pada pasien Covid-19 yang berisiko mengalami peningkatan penyakit, pasien yang tidak divaksinasi, pasien dalam kelompok usia menengah dan lebih tua serta pasien dengan penyakit penyerta (komorbid).

Baca Juga:
Epidemiolog Minta Masyarakat Perkuat Protokol Kesehatan Untuk Antisipasi Subvarian Omicron

Hasilnya, jangka waktu penyembuhan Covid-19 untuk pasien yang diberikan Enovid rata-rata adalah 4 hari dibandingkan dengan 8 hari pada kelompok plasebo (tidak diberikan Enovid). Penggunaan Enovid aman dan ditoleransi dengan baik oleh pasien.



#Virus #Corona #Ngamuk #Lagi #Ingat #Lagi #Cara #Agar #Tidak #Tertular

Sumber : www.suara.com

Exit mobile version