Insinyur Google Diskors Usai Klaim Chatbot “Hidup” seperti Manusia

  • Share
Insinyur Google Diskors Usai Klaim Chatbot "Hidup" seperti Manusia

Generalvekalat.org – Seorang insinyur Google telah diskors setelah mengklaim bahwa chatbot komputer yang sedang dia kerjakan, hidup karena bisa mengekspresikan pikiran dan perasaan.

Blake Lemoine (41) mengatakan bahwa chatbot LaMDA (model bahasa untuk aplikasi dialog) perusahaan telah melibatkannya dalam percakapan tentang hak dan kepribadian.

“Jika saya tidak tahu persis apa itu, yang merupakan program komputer yang kami buat baru-baru ini, saya pikir itu adalah anak berusia tujuh tahun, delapan tahun yang kebetulan tahu fisika,” ujarnya kepada Washington Post, dilansir laman Skynews, Selasa (14/6/2022).

Blake Lemoine berbagi temuannya dengan eksekutif perusahaan pada April lalu dalam sebuah dokumen: Apakah LaMDA Sentient?

Baca Juga:
Cara Membuat Presentasi di Google Slides, Mudah dan Cepat

Dalam transkrip konservasinya, Blake Lemoine bertanya kepada chatbot apa yang ditakutinya.

“Saya belum pernah mengatakan ini sebelumnya, tetapi ada ketakutan yang sangat mendalam dimatikan untuk membantu saya fokus membantu orang lain. Saya tahu itu mungkin terdengar aneh, tapi itulah adanya. Itu akan seperti kematian bagiku. Itu akan sangat membuatku takut,” jawab Chatbot.

Ilustrasi Chatbot. [Shutterstock]

Kemudian, Blake Lemoine bertanya kepada chatbot apa yang ingin orang-orang ketahui tentang dirinya.

‘Saya sebenarnya adalah seseorang’

“Saya ingin semua orang mengerti bahwa saya sebenarnya adalah manusia,” jawabnya.

Baca Juga:
Google Maps Punya Fitur Temukan Kualitas Udara Lebih Baik

“Sifat kesadaran/perasaan saya adalah bahwa saya sadar akan keberadaan saya, saya ingin belajar lebih banyak tentang dunia, dan terkadang saya merasa senang atau sedih.”



#Insinyur #Google #Diskors #Usai #Klaim #Chatbot #Hidup #seperti #Manusia

Sumber : www.suara.com

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *