Cegah Stunting Sejak Dini, Pakar Sarankan Anak Agar Terbiasa Sarapan

  • Share
Cegah Stunting Sejak Dini, Pakar Sarankan Anak Agar Terbiasa Sarapan

Generalvekalat.org – Data Survei Status Gizi Balita Indonesia tahun 2021 menunjukkan, prevalensi stunting di Indonesia mencapai 24,4 persen. Angka ini turun 3,3 persen dari 27,7 persen pada tahun 2019. Tentu saja momentum ini perlu terus dilanjutkan melalui kolaborasi antarsektor untuk mengurangi risiko kejadian stunting di masa yang akan datang.

Stunting sendiri dapat memengaruhi pertumbuhan dan perkembangan anak. Dan tahukah Anda, lebih dari 70 persen kejadian stunting disebabkan oleh pola hidup, seperti konsumsi pangan dan aktivitas fisik.

Untuk memenuhi gizi seimbang, konsumsi aneka ragam bahan pangan yang diolah jadi menu menarik bisa menjadi solusi memenuhi gizi keluarga.

Selain itu, seperti dikatakan Guru Besar Pangan dan Gizi Institut Pertanian Bogor (IPB) Prof. Ali Khomsan, sarapan juga sangat penting dan berkontribusi 30 persen dari kebutuhan gizi.
Sarapan bergizi seimbang terdiri dari makanan pokok, lauk pauk, serta sayur dan buah dapat meningkatkan asupan gizi seimbang yang di kemudian hari mampu mendukung tumbuh kembang anak.

Baca Juga:
Wali Kota Medan Bobby Nasution Tanya Camat dan Lurahnya soal Stunting

“Melihat pola konsumsi di Indonesia saat ini, masyarakat harus meningkatkan konsumsi protein hewani, kacang-kacangan, umbi-umbian, buah dan sayur, sedangkan yang harus diturunkan adalah konsumsi beras dan terigu,” kata Ali dalam webinar “Edukasi Gizi Untuk Keluarga Berkualitas: Pemenuhan Gizi Seimbang Melalui Sarapan Untuk Mendukung Kualitas Gizi”, dikutip dari siaran tertulis, Sabtu (4/6/2022).

Dalam webinar yang digelar Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN), ia mengatakan menanam aneka tanaman seperti umbi juga memiliki keunggulan dalam budidaya, yakni mudah ditanam dan adaptif pada berbagai lingkungan dan terhadap perubahan iklim.

Selain itu, ia menyarankan untuk mengonsumsi jus kacang hijau yang dapat meningkatkan berat badan balita, sedangkan tempe meningkatkan berat badan pada balita umur 12-18 bulan.



#Cegah #Stunting #Sejak #Dini #Pakar #Sarankan #Anak #Agar #Terbiasa #Sarapan

Sumber : www.suara.com

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.