Bohong Soal Status COVID-19, Seorang Guru di China Masuk Penjara

  • Share
Bohong Soal Status COVID-19, Seorang Guru di China Masuk Penjara

Generalvekalat.org – China benar-benar mengawasi dengan ketat status COVID-19 penduduknya, di tengah gelombang baru COVID-19 yang melanda sejak Januari 2022.

Buktinya, seorang guru di Beijing ditahan pihak kepolisian karena dianggap menyembunyikan fakta tentang COVID-19.

“Jiang (nama marga seorang guru) ditahan karena perbuatan kriminal,” kata Deputi Direktur Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular (CDC) Kota Beijing, Pang Xinghuo, kepada pers, Rabu (27/4).

Ia mengungkapkan bahwa guru pria berusia 26 tahun itu berbohong mengenai riwayat mengajar setelah jam sekolah pada Sabtu (23/4).

Baca Juga:
Update COVID-19 Jakarta 28 April: Positif 113, Sembuh 247, Meninggal 1

Lima orang, termasuk dirinya, dinyatakan positif COVID-19 hingga menyebabkan 400 orang dikarantina dan 6.700 warga yang tersebar di delapan kompleks permukiman diawasi secara ketat.

Selama terjadinya lonjakan kasus pada pekan lalu sampai sekarang, empat orang telah ditahan dan 48 lainnya dikenai sanksi administratif atas tuduhan pelanggaran protokol kesehatan di Beijing.

Sejak Jumat (22/4) hingga Rabu di Beijing dilaporkan terdapat 138 kasus positif yang tersebar di delapan distrik.

“Hingga Rabu pukul 15.00, pelajar dan anak-anak telah menyumbang 31 persen kasus, termasuk mereka yang berada di enam sekolah dan dua TK,” kata Pang dikutip media setempat, Kamis.

Pada Rabu pula jutaan warga yang tersebar di 11 distrik di Beijing telah menjalani tes PCR putaran kedua secara massal.

Baca Juga:
Sembunyikan Fakta Soal Covid-19, Guru di Beijing Ditahan

Sementara itu, di Kota Shanghai pada Rabu terdapat penambahan 1.606 kasus positif dan 11.956 kasus tanpa gejala atau turun sekitar 20 persen dibandingkan dengan sehari sebelumnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS



#Bohong #Soal #Status #COVID19 #Seorang #Guru #China #Masuk #Penjara

Sumber : www.suara.com

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.